Pemkab Serahkan KUA PPAS Peruba -->

Iklan Semua Halaman

Pemkab Serahkan KUA PPAS Peruba




SOPPENGTERKINI.COM--Pihak Pemkab Soppeng menyerahan Rancangan Perubahan KUA dan Rancangan Perubahan PPAS TA. 2021 di ruang rapat Paripurna DPRD Soppeng, Kamis 2/9/2021.
Rapat dipimpin dan dibuka oleh Ketua DPRD Soppeng H.Syahruddin M.Adam,S.Sos,MM

Bupati Soppeng H.A.Kaswadi Razak,SE secara resmi menyerahkan Rancangan Kebijakan Umum Perubahan APBD (KUPA) dan Rancangan Perubahan Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (PPAS) TA 2021 kepada Ketua DPRD Soppeng.

Bupati Soppeng H.A.Kaswadi Razak,SE dalam sambutannya:
melalui forum terhormat ini, izinkanlah saya menyampaikan apresiasi dan ucapan terima kasih yang tinggi kepada pimpinan dan segenap anggota dewan yang terhormat yang memberikan dukungan dan kerjasamanya dalam melaksanakan berbagai program dan kegiatan pembangunan di kabupaten Soppeng. mudah-mudahan, kita senantiasa diberikan bimbingan dan kekuatan, untuk dapat melaksanakan dan meningkatkan kualitas tugas dan tanggung jawab kita , dalam menyelenggarakan tugas tugas pemerintahan , pembangunan dan pelayanan kepada masyarakat


Sebagai pedoman penyusunan kebijakan umum perubahan APBD serta prioritas dan plafon anggaran sementara perubahan APBD Tahun Anggaran 2021, telah ditetapkan Peraturan Kepala daerah kabupaten Soppeng nomor 37 tahun 2021 tentang perubahan rencana kerja pemerintah daerah tahun 2020 sebagaimana diamanatkan oleh perundang-undangan.

Berdasarkan hal tersebut, maka perkenankanlah saya untuk menyerahkan rancangan kebijakan umum perubahan APBD TA 2021 dan PPAS perubahan APBD tahun 2021 yang merupakan tugas bersama antara eksekutif dan legislatif.

Pemerintah daerah tetap optimis untuk pencapaian target pertumbuhan pada tahun 2021 dengan asumsi bahwa faktor utama yang berpengaruh terhadap proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut adalah multiplier effects dari berbagai proyek infrastruktur yang dibiayai dari pinjaman program pemulihan ekonomi nasional seperti infrastruktur jalan, infrastruktur air minum dan infrastruktur perdagangan. Proyek infrastruktur tersebut diharapkan akan memacu kenaikan produksi dan mendorong investasi swasta. Selain itu, permintaan terhadap komoditas utama diperkirakan juga
masih terjaga dan mendapat pengaruh positif dari kenaikan harga komoditas global.